You Are Here » Berita

Haruskah Direktur Rumah Sakit Seorang Dokter?


Akhir-akhir ini bisnis perumahsakitan terus berkembang, banyak kalangan swasta baik secara individu maupun berkolaborasi membangun rumah sakit, tidak terbatas pada kelompok paramedis maupun individu paramedis, namun banyak dari kalangan non paramedis turut meramaikan dan memanfaatkan peluan bisnis dibidang pelayanan kesehatan. Demikian juga institusi swasta dari kalangan perguruan tinggi yang memiliki fakultas kedokteran atau akan membentuk fakultas kedokteran berusaha mengkaitkan dengan ketersediaan rumah sakit pada institusi tersebut.

Atas fenomena ini kemudian muncul beberapa pertnyaan dari kalangan “awam” menanyakan haruskah seorang direktur rumah sakit seorang dokter atau cukup paramedis  non dokter yang memiliki pengalaman tentang perumah sakitan? Dan bolehkan pemilik rumah sakit merangkap jabatan sebagai direktur?

Dalam Permenkes No. 971 tahun 2009, Permenkes RI No. 147?MENKES/PER/I/2010 Tentang perizinan Rumah Sakit dan Undang-undang No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit memang tidak dicantumkan dengan pasti bahwa direktur rumah sakit haruslah seorang dokter, tetapi  hanya menyebutkan bahwa kepala rumah sakit harus seorang tenaga medis  yang mempunyai kemampuan dan keahlian dibidang perumahsakitan.

Yang relevan untuk dijadikan pedoman penentuan kepala rumah sakit harus dokter adalah:
Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor : 191/MENKES-KESOS/SK/II/2001 tertanggal 28 Pebruari 2001, pada pasal II, ayat (3) yang berbunyi: “Direktur Rumah Sakit adalah tenaga dokter atau tenaga kesehatan lainnya yang mempunyai kemampuan dibidang perumahsakitan dan menghayati profesi kesehatan khususnya profesi kedokteran”.

Apakah Depkes akan melakukan audit terhadap rumah sakit yang memiliki direktur bukan seorang dokter? Jawabnya, ya Depkes akan mengaudit dan memebrikan penilaian atas posisi ini. Depkes memiliki program akreditasi yang harus dilakukan oleh semua institusi pelayanan kesehatan yang menggunakan klasifikasi/nama “Rumah Sakit” dalam bisnisnya.
Berikut adalah perangkat Akreditasi yang digunakan untuk mengaudit keberadaan direktur dan pemilik rumah sakit:

Standard 3. STAFF dan PIMPINAN
Adanya pelimpahan kewenangan dari pemilik kepada pengelola rumah sakit untuk megelola sumber daya manusia (SDM)

S.3.P.1. Pemilik menetapkan tertulis Direktur Rumah Sakit

Skor:
0: Tidak ada Direktur rumah sakit
1: Pemilik rumah sakit merangkap sebagai Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit belum dipenuhi.
2: Pemilik rumah sakit merangkap sebagai Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit sudah dipenuhi.
3: Pemilik rumah sakit sudah menetapkan Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit belum dipenuhi.
4: Pemilik rumah sakit sudah menetapkan Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit sudah dipenuhi.
5: Pemilik rumah sakit sudah menetapkan Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit sudah dipenuhi, disertai pemilikan ijazah dan gelar pasca sarjana (S2) dalam bidang manajemen.

DO: Sebutan Direktur rumah sakit dapat juga diberikan dengan nama lain misalnya Kepala, Direktur Utama, Chief Executive Officer (CEO). Kualifikasi Direktur rumah sakit dimuat dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor : 191/MENKES-KESOS/SK/II/2001 tertanggal 28 Pebruari 2001, pada pasal II, ayat (3) yang berbunyi: “Direktur Rumah Sakit adalah tenaga dokter atau tenaga kesehatan lainnya yang mempunyai kemampuan dibidang perumahsakitan dan menghayati profesi kesehatan khususnya profesi kedokteran”.

Semoga menambah referensi anda

« Kembali

Support Online

Konsultasi Terbaru

  • agung

    bagi rekan rekan dokter dan rumah sakit yang membutuhkan vynil untuk ruang operasi dan rawat inap dapat menghubungi saya di 081366467228 trims ...

  • PURNOMO

    salam sukses pak....
    perkenalkan kami dari perusahaan yang ber-basic core dan sangat konsen pada water treatment ingin sekali menjalin kerjasama dalam pemenuhan kebutuhan klien PT. Medva konsultan,
     ...

  • PURNOMO

    salam sukses pak....
    perkenalkan kami dari perusahaan yang ber-basic core dan sangat konsen pada water treatment ingin sekali menjalin kerjasama dalam pemenuhan kebutuhan klien PT. Medva konsultan,
     ...

  • PURNOMO

    bagaimana prosedur penawaran kerjasama dengan perusahaan yang bapak pimpin...?
    kami dari perusahaan yang ber-basic core dan sangat konsen dengan water tretment untuk Rumah Sakit, Gedung Komersil dan  ...

  • Dr. Ama

    Salam Pak Edyarto.

    Kami memiliki rumah sakit swasta dan ditawari investasi perusahaan asing, mohon sarannya apakah risiko dan manfaat bila menerima investasi asing? success story atau failure story ...

  • sherly

    Sore min, besar preparation room untuk hospital berapa y? tq~ ...

  • Dwi S Wijaya

    Selamat pagi Pak,
    Saya Dwi S Wijaya dari Trenggalek Jatim.
    Sangat menarik sekali isi blog-nya dan kebetulan saya sedang berencana untuk membuat rumah sakit ibu dan anak (RSIA,saya ingin bertanya, be ...

  • sarah

    selamat siang , saya mahasiswi unnes mau bertanya contoh rumah sakit swasta yg masih tingkat pratama itu apa ya ? soalnya saya searching kok tidak ada hasil. minta tolong bantuannya .. trimakasih ...

  • Dede Sumarni

    saya mau bertanya, untuk modul monitoring aset dalam informasi kshtan rumah sakkit?aplikasi apa saja dan bagaimana alurnya?terima ksh ...

  • Prima Adima Group

    saya dari Adima Group Menawarkan PB Timah hitam Untuk Kebutuhan RS Sesuai Stantard RS 1mm - 3mm ketebalannya
    < bagi yg membutuh kan Kredit Alat ct-scan maupun MRI , Flouroscopy max 5 th hub saya 082 ...

Video