You Are Here » Berita

Haruskah Direktur Rumah Sakit Seorang Dokter?


Akhir-akhir ini bisnis perumahsakitan terus berkembang, banyak kalangan swasta baik secara individu maupun berkolaborasi membangun rumah sakit, tidak terbatas pada kelompok paramedis maupun individu paramedis, namun banyak dari kalangan non paramedis turut meramaikan dan memanfaatkan peluan bisnis dibidang pelayanan kesehatan. Demikian juga institusi swasta dari kalangan perguruan tinggi yang memiliki fakultas kedokteran atau akan membentuk fakultas kedokteran berusaha mengkaitkan dengan ketersediaan rumah sakit pada institusi tersebut.

Atas fenomena ini kemudian muncul beberapa pertnyaan dari kalangan “awam” menanyakan haruskah seorang direktur rumah sakit seorang dokter atau cukup paramedis  non dokter yang memiliki pengalaman tentang perumah sakitan? Dan bolehkan pemilik rumah sakit merangkap jabatan sebagai direktur?

Dalam Permenkes No. 971 tahun 2009, Permenkes RI No. 147?MENKES/PER/I/2010 Tentang perizinan Rumah Sakit dan Undang-undang No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit memang tidak dicantumkan dengan pasti bahwa direktur rumah sakit haruslah seorang dokter, tetapi  hanya menyebutkan bahwa kepala rumah sakit harus seorang tenaga medis  yang mempunyai kemampuan dan keahlian dibidang perumahsakitan.

Yang relevan untuk dijadikan pedoman penentuan kepala rumah sakit harus dokter adalah:
Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor : 191/MENKES-KESOS/SK/II/2001 tertanggal 28 Pebruari 2001, pada pasal II, ayat (3) yang berbunyi: “Direktur Rumah Sakit adalah tenaga dokter atau tenaga kesehatan lainnya yang mempunyai kemampuan dibidang perumahsakitan dan menghayati profesi kesehatan khususnya profesi kedokteran”.

Apakah Depkes akan melakukan audit terhadap rumah sakit yang memiliki direktur bukan seorang dokter? Jawabnya, ya Depkes akan mengaudit dan memebrikan penilaian atas posisi ini. Depkes memiliki program akreditasi yang harus dilakukan oleh semua institusi pelayanan kesehatan yang menggunakan klasifikasi/nama “Rumah Sakit” dalam bisnisnya.
Berikut adalah perangkat Akreditasi yang digunakan untuk mengaudit keberadaan direktur dan pemilik rumah sakit:

Standard 3. STAFF dan PIMPINAN
Adanya pelimpahan kewenangan dari pemilik kepada pengelola rumah sakit untuk megelola sumber daya manusia (SDM)

S.3.P.1. Pemilik menetapkan tertulis Direktur Rumah Sakit

Skor:
0: Tidak ada Direktur rumah sakit
1: Pemilik rumah sakit merangkap sebagai Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit belum dipenuhi.
2: Pemilik rumah sakit merangkap sebagai Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit sudah dipenuhi.
3: Pemilik rumah sakit sudah menetapkan Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit belum dipenuhi.
4: Pemilik rumah sakit sudah menetapkan Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit sudah dipenuhi.
5: Pemilik rumah sakit sudah menetapkan Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit sudah dipenuhi, disertai pemilikan ijazah dan gelar pasca sarjana (S2) dalam bidang manajemen.

DO: Sebutan Direktur rumah sakit dapat juga diberikan dengan nama lain misalnya Kepala, Direktur Utama, Chief Executive Officer (CEO). Kualifikasi Direktur rumah sakit dimuat dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor : 191/MENKES-KESOS/SK/II/2001 tertanggal 28 Pebruari 2001, pada pasal II, ayat (3) yang berbunyi: “Direktur Rumah Sakit adalah tenaga dokter atau tenaga kesehatan lainnya yang mempunyai kemampuan dibidang perumahsakitan dan menghayati profesi kesehatan khususnya profesi kedokteran”.

Semoga menambah referensi anda

« Kembali

Support Online

Konsultasi Terbaru

  • Lelyana

    Mohon estimasi jasa konsultasi sejak FS hingga manajemen untuk pembangunan RS 3 lantai 100 bed.
    Kami memerlukan informasi harga secepat nya.
    Tks. ...

  • alisudirgo

    bagi rekan rekan yang mau bangun klinik maupun rumah sakit,kita mau membackup kebutuhan mekanikal elektrikal,terutama genset dan solar water heater.unyuk info lengkap bisa hub; 081578016876.makasih
     ...

  • candradewi

    salam, saya ingin mengembangkan klinik pratama rawat inap di daerah Bantul Yogyakarta mohon informasi untuk funder dan investor yang bisa kami ajak kerjasama .
    Terimakasih ...

  • mety

    mohon bantuan referensi konsultan rumah sakit di karenakan di RSUD kami akan di adakan kegiatan review masterplan ...

  • irma yurita

    kami berencana membangun rumah sakit,kami membutuhkan konsultan yg paham tentang RS mulai dari desain RS. apakah bisa dibantu? ...

  • ARM Sofwan haryanto

    Selamat pagi, saya berencana buat Rumah Sakit umum di Yogyakarta,apa langkah yg harus saya siapkan untuk pendirian RS tsb. Apakah ada syarat harus dokter sebagai owner RS. apa harus bentuk PT atau ya ...

  • Ismail

    Slamat malam..... Apa saja warna standar ruang operasi rumah sakit? Mohon penjelasannya ? ...

  • sintha

    selamat sore, jika seandainya saya memiliki produk bayi apakah saya bisa memprosikan dirumah sakit atau menitipkannya ? jawaban bapak sangat berharga untuk saya , terima kasih ...

  • ruddy soegiharto

    Kami memiliki material untuk keperluan project terutama project RS, dimana material partisi kami memiliki kekuatan diatas gypsum karena mempunyai core honeycomb dan telah bersertifikasi green dan memi ...

  • ade untoro

    saya berencana membangun klinik rawat inap, saya bingung bagaimana menyusun bisnis planya...apakah ada contoh bisnis plan untuk klinik rawat inap? ...

Video