You Are Here » Berita

Haruskah Direktur Rumah Sakit Seorang Dokter?


Akhir-akhir ini bisnis perumahsakitan terus berkembang, banyak kalangan swasta baik secara individu maupun berkolaborasi membangun rumah sakit, tidak terbatas pada kelompok paramedis maupun individu paramedis, namun banyak dari kalangan non paramedis turut meramaikan dan memanfaatkan peluan bisnis dibidang pelayanan kesehatan. Demikian juga institusi swasta dari kalangan perguruan tinggi yang memiliki fakultas kedokteran atau akan membentuk fakultas kedokteran berusaha mengkaitkan dengan ketersediaan rumah sakit pada institusi tersebut.

Atas fenomena ini kemudian muncul beberapa pertnyaan dari kalangan “awam” menanyakan haruskah seorang direktur rumah sakit seorang dokter atau cukup paramedis  non dokter yang memiliki pengalaman tentang perumah sakitan? Dan bolehkan pemilik rumah sakit merangkap jabatan sebagai direktur?

Dalam Permenkes No. 971 tahun 2009, Permenkes RI No. 147?MENKES/PER/I/2010 Tentang perizinan Rumah Sakit dan Undang-undang No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit memang tidak dicantumkan dengan pasti bahwa direktur rumah sakit haruslah seorang dokter, tetapi  hanya menyebutkan bahwa kepala rumah sakit harus seorang tenaga medis  yang mempunyai kemampuan dan keahlian dibidang perumahsakitan.

Yang relevan untuk dijadikan pedoman penentuan kepala rumah sakit harus dokter adalah:
Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor : 191/MENKES-KESOS/SK/II/2001 tertanggal 28 Pebruari 2001, pada pasal II, ayat (3) yang berbunyi: “Direktur Rumah Sakit adalah tenaga dokter atau tenaga kesehatan lainnya yang mempunyai kemampuan dibidang perumahsakitan dan menghayati profesi kesehatan khususnya profesi kedokteran”.

Apakah Depkes akan melakukan audit terhadap rumah sakit yang memiliki direktur bukan seorang dokter? Jawabnya, ya Depkes akan mengaudit dan memebrikan penilaian atas posisi ini. Depkes memiliki program akreditasi yang harus dilakukan oleh semua institusi pelayanan kesehatan yang menggunakan klasifikasi/nama “Rumah Sakit” dalam bisnisnya.
Berikut adalah perangkat Akreditasi yang digunakan untuk mengaudit keberadaan direktur dan pemilik rumah sakit:

Standard 3. STAFF dan PIMPINAN
Adanya pelimpahan kewenangan dari pemilik kepada pengelola rumah sakit untuk megelola sumber daya manusia (SDM)

S.3.P.1. Pemilik menetapkan tertulis Direktur Rumah Sakit

Skor:
0: Tidak ada Direktur rumah sakit
1: Pemilik rumah sakit merangkap sebagai Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit belum dipenuhi.
2: Pemilik rumah sakit merangkap sebagai Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit sudah dipenuhi.
3: Pemilik rumah sakit sudah menetapkan Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit belum dipenuhi.
4: Pemilik rumah sakit sudah menetapkan Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit sudah dipenuhi.
5: Pemilik rumah sakit sudah menetapkan Direktur, kualifikasi sebagai Direktur rumah sakit sudah dipenuhi, disertai pemilikan ijazah dan gelar pasca sarjana (S2) dalam bidang manajemen.

DO: Sebutan Direktur rumah sakit dapat juga diberikan dengan nama lain misalnya Kepala, Direktur Utama, Chief Executive Officer (CEO). Kualifikasi Direktur rumah sakit dimuat dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor : 191/MENKES-KESOS/SK/II/2001 tertanggal 28 Pebruari 2001, pada pasal II, ayat (3) yang berbunyi: “Direktur Rumah Sakit adalah tenaga dokter atau tenaga kesehatan lainnya yang mempunyai kemampuan dibidang perumahsakitan dan menghayati profesi kesehatan khususnya profesi kedokteran”.

Semoga menambah referensi anda

« Kembali

Support Online

Konsultasi Terbaru

  • anda kusmayadi

    Ass. Wr. Wb. saya seorang karyawan RSUD.karena kami akan dibangunkan rumah sakit baru type B maka kami diminta untuk meyusun tim FS pembangunan rumah sakit baru type B oleh Bupati mohon bantuannya aga ...

  • H. A. Kusmayadi

    saya diminta mengajukan tim teknis FS lahan baru rumah sakit type sedang saya tidak pernah mebuatnya mohon bantuannya bisa di beri contoh trim ...

  • edi sulaiman

    mlm pak mau nyk klau ukrn tnh 10.100m2 niaty mau bgun rumah sakt,rumah sakit tipe ap ya pak yg co2k.tnh it mlk kluarga udh ad niat bgun rmh skt,ap aj prsratany mmbgun RS n bth dana brp klau smpai sele ...

  • edi sulaiman

    mlm pak mau nyk klau ukrn tnh 10.100m2 niaty mau bgun rumah sakt,rumah sakit tipe ap ya pak yg co2k.tnh it mlk kluarga udh ad niat bgun rmh skt,ap aj prsratany mmbgun RS n bth dana brp klau smpai sele ...

  • Akreditasi Damanhuri

    Bagaimana membuat dasar hukum tentang lambang atau logo rumah sakit ? Misalnya kami ingin membuat logo RSUD H. Damanhuri barabai ...

  • rudi

    selamat malam pak konsultan. rencana saya akan meneruskan pembangunan rumah sakit yang sudah lama berhenti baru bangunan struktur 3 lantai. di luas lahan 1,5 hektr untuk rumah sakit tipe C. pertanyaan ...

  • Fredi

    Salam....kami 1 keluarga kebetulan memiliki tanah sebesar 1600m2 di lokasi strategid kebetulan tertarik ingin mendirikan rumah sakit....mohon pencerahan....apabila memungkinkan kami akan melakukan kon ...

  • teguh

    kami rumah sakit type d.dalam proses peningkatan ke type c
    untuk bagian perencanaan bagaimana acuan pembuatanya....?
    mohon penjelasan ...

  • PT.cahaya restu pratama

    Mohon perincian pembuatan dan observasi master plan untuk rumah sakit tipe D
    Terimakasih  ...

  • handry

    mlm pak mau tanya, sy ada lahan mau saya jual kebetulan pihak investor rencana mau mendirikan RS, terus langkah/prosedurnya apa saja pak? mksh ...

Video